Refleksi Keberagaman di Ujung Timur INDONESIA

Ilustrasi (google.com)

Oleh : Irham Acho Bachtiar

Ketika tiba bulan Desember tepatnya tanggal 25 apalagi memasuki tahun baru, menjadi bulan bulan dimana kenangan indah masa kecil hingga remaja di kampung Muting sebuah kampung kecil didekat perbatasan RI-PNG Kabupaten Merauke Papua.

Kenangan itu memang sangat sulit untuk dilupakan dalam sejarah hidup saya, dimana disitulah kebersamaan diantara keberagaman bisa saya rasakan dengan indah. Sungguh jauh berbeda ketika saya kini berada di kota dimana masyarakatnya banyak yang tidak lagi menghargai keberagaman itu.

Muting adalah kampung yang didiami penduduk asli Marind suku Papua yang ada di Kabupaten Merauke dan mempunyai populasi kependudukan mayoritas beragama Katholik. Penduduk Marind aslinya dikenal sangat ramah, terbukti dengan adanya tradisi banyak ucapan selamat disini, ada : selamat pagi, selamat siang. Selamat sore, selamat malam, selamat makan, selamat tidur dan selamat lainnya. Pengaruh misionaris dari Belanda dirasakan sangat kuat disini terbukti dari adanya bangunan  bangunan Gereja buatan Belanda dan sekolah yang juga dikelola yayasan dari misi serta sebuah kompleks pekuburan Belanda yang kebanyakan adalah kuburan Pastor pastor dan suster terdahulu. Sejak kecil saya sangat akrab dengan seorang pastor asal Belanda yakni Pastor Benembrouk beliau adalah sosok seorang yang mencintai anak anak dan dikenal ramah. Beliau sudah ada sejak saya belum lahir dikampung itu, namun ketika saya menginjak SMP beliau pulang kembali ke negaranya. Di kampung kami memang tercatat hanya ada 2 Kepala Keluarga beragama Islam (termasuk keluarga kami) selebihnya semuanya mayoritas beragama Kristen dan Katholik. Kehidupan beragama disini begitu saling hormat menghormati. Ketika ada kegiatan di Gereja maka semua umat tak terkecuali yang muslim akan ikut membantu, menyumbang dan turut serta menghadiri perayaaannya. Begitupula ketika ada kegiatan di Masjid maka tak terkecuali umat Kristiani pun ikut membantu dan ikut menghadiri perayaannya bahkan turut pula memberikan kata sambutan 

Saat menginjak bangku sekolah dasar, saya dimasukkan ke sekolah SD YPPK Don Bosco satu satunya sekolah yang ada di kampung itu. Sekolah ini adalah sebuah sekolah bantuan yayasan dari misi. Kelak dikemudian hari Muting baru mempunyai SD Negeri dari pemerintah disaat saya sudah selesai menamatkan kuliah di Jakarta ditahun 2000 an. Mau tidak mau saya sebagai penduduk Muting yang saat itu berasal dari penganut agama lain harus mencoba mengikuti segala kegiatan yang dilakukan sekolah dikampung kami tersebut. Hal ini sebenarnya bukan menjadi sebuah masalah sebab di Muting itu sikap saling hormat menghormati antar pemeluk beragama sudah terjalin sejak lama dan bukan dijadikan sebuah perbedaan. Bahkan seluruh saudara saya semua pernah bersekolah di Sekolah Yayasan Katholik ini.

Ketika bersekolah di Sekolah Katholik, orang tua saya juga tidak menolak ketika kami diberikan pelajaran agama Katholik yang menjadi kurikulum wajib di sekolah Katholik. Sebab mereka merasa bahwa memang sudah resiko bagi kami untuk tinggal dilingkungan yang mayoritas penduduknya pemeluk agama Katholik dan sekolah satu satunya dari misi jadi itu sudah patut disyukuri daripada tidak sekolah sama sekali. Selain itu, semua kegiatan apapun saya beserta semua adik adik saya yang pernah bersekolah dikampung kami juga tidak keberatan mengikutinya. Tak jarang saya juga ikut masuk ke gereja untuk latihan menyanyi. Disekolah kami memang diwajibkan setiap sebelum pulang sekolah ada sesi latihan menyanyi lagu lagu Gereja selama satu jam. Saya sangat antusias mengikuti pelajaran menyanyi sebab sejak kecil jiwa seni saya memang sudah muncul. Tak heran jika hampir semua lagu Gereja saya hafal mati dikepala saya, seorang teman saya sempat heran ketika saya bisa menyanyikan lagu lagu Gereja dengan fasih ketika kuliah dulu. Saya juga sangat menghafal luar kepala semua doa seperti Doa Bapa kami dan Bunda Maria. Yang uniknya, saya juga selalu mendapatkan nilai 9 bahkan pernah juga 10 di raport untuk pelajaran agama Katholik, sementara teman teman lain bahkan ada yang diangka 4 hanya saya satu satunya yang diberi angka 9 ini. ini juga sering terjadi ketika pelajaran agama berlangsung. Pak Guru terkadang memberi tugas untuk maju kedepan menceritakan kisah Yesus, dan biasanya, sayalah anak yang paling duluan mengangkat tangan dan maju bercerita disaat semua teman lain tak ada yang berani maju. Saya ingat sekali pak guru sampai berkata begini : Hei kamu lihat itu, acho saja yang agamanya lain tapi dia lebih menguasai kisah ini. Tentu saja hal itu hingga kini tak dianggap aneh lagi sebab, sejak kecil saya memang sangat mengidolakan sosok Yesus yang penuh Kasih. Dulu waktu kecil saya sering mengkoleksi berbagai buku,komik tentang sosok Yesus. Bagi saya mengapa saya mencintai Yesus sebab dalam agama kami juga ada sosok beliau yakni Nabi Isa, yang berbeda hanya sudut pandangnya saja, selain itu, sama sama mengajarkan ajaran Kedamaian..

Baca Juga:  Soal Jembatan Holtekamp, Kadis PU Akui Pemkot Sudah Tarik Diri

Agama bukanlah menjadi sebuah penghalang atau dinding yang memisahkan semua umatnya, tetapi selayaknya harus menjadi alat pemersatu untuk saling memahami bagi semua Umat apapun di bumi ini. Mengapa kami di Muting begitu teguh memegang keberagaman ini ? tentu saja hal itu tak bisa dilepaskan dari sebuah kearifan lokal yang diturunkan sejak dahulu disini. Yakni bagaimana orang orang dikampung itu menyebut Masjid dengan panggilan “Gereja” juga. Dahulu tak ada yang tahu apa itu “Masjid”. Mereka hanya tahu rumah ibadah itu semuanya namanya “Gereja”. Jadi ketika hari Minggu maka Umat Kristiani akan pergi beribadah ke Gereja dan ketika hari Jumat tiba maka Umat Islam akan pergi beribadah ke Gereja juga (Masjid). Saya sering sekali dimasa kecil ketika sedang bermain bersama teman teman lalu ada suara Adzan berbunyi dari Masjid dan saat itu juga seorang teman saya bertanya : Co, ko tidak pergi ke ko punya Gereja kah  ? saya bilang ah sa malas kita pigi mandi mandi saja ayo….Ternyata justru mereka yang lebih mengingatkan saya tentang beribadah, itulah sekelumit kisah masa kecil saya.

Mungkin dari situlah maka muncul sebuah MOP (anekdot khas Papua) yang bercerita tentang seorang Kepala kampung yang sedang berpidato tetapi dia bingung ketika akan menyapa seorang Pastor lalu giliran Imam Masjid karena dia tak tahu apa panggilannya, akhirnya dia pun berkata : yang terhormat Bapak Pastor dan yang terhormat Bapak Pastor dari Gereja Islam….. ya itulah sebuah MOP yang biasanya diangkat dari sebuah kejadian lucu sehari hari yang pernah terjadi di Papua. Yang saya pernah saksikan memang seperti itulah kenyataannya bukan sekedar hanya MOP lagi.

Baca Juga:  Internet Gangguan, Lelang di ULP Papua Tertunda, Telkom Janji Beri Kompensasi ke Pelanggan

Bisa kita lihat betapa masyarakat di Muting menganggap agama apapun itu harus saling hormat menghormati dan tidak perlu dianggap sebagai sesuatu yang berbeda jauh. Jika orang Muting memanggil Mesjid dengan sebutan Gereja maka itu berarti mereka akan menghormatinya sama seperti menghormati rumah ibadahnya sendiri pula.

Yang kemudian merusak nilai kearifan lokal seperti ini dikemudian hari adalah para pendatang yang semakin banyak di Muting yang mulai menghasut masyarakat dengan menebarkan paham paham kebencian antar sesama sehingga sedikit demi sedikit generasi yang terlahir kini tak lagi memahami hal hal indah seperti dulu lagi.

Natal di Muting merupakan hari yang sangat bersejarah dalam kenangan saya, perayaan Natal di Muting seperti sebuah perayaan besar yang ditunggu tunggu oleh semua orang bukan hanya bagi umat Kristiani semata tapi juga bagi kami. Saya selalu merasa seperti ada sebuah pesta yang harus dirayakan bersama. Kami pun sekeluarga mulai dari Bapak, Ibu sampai adik adik saya akan berkeliling untuk bertamu kerumah rumah penduduk sembari merasakan nikmatnya Kue Natal. Semua akan saling salam dan mengucapkan Selamat Natal tak terkecuali imam Masjid Muting pun begitu. Saya sendiri ketika kecil sangat terkesan dengan pohon Natal atau yang kami sebut di Papua itu "Pohon Terang", tak jarang saya juga membuat pohon natal didepan rumah kami yang dihiasi dengan kembang api, ada sebuah keunikan yang menarik perhatian saya untuk turut merayakannya. Kami juga biasanya ikut menghadiri malam perayaannya yang biasanya diselenggarakan dihalaman gereja disitu akan banyak acara menarik ditampilkan mulai dari pentas drama hingga nyanyian yang berasal dari teman teman SD saya. Drama yang dipentaskan biasanya disiang hari, ada drama prosesi jalan salib.   

Lain lagi ketika Hari raya lebaran tiba di kampung Muting. Event ini bak sebuah pesta besar yang akan selalu dipadati oleh para tamu yang rata rata adalah umat Kristiani. Saya masih ingat betapa peristiwa itu terus terjadi hingga berpuluh puluh tahun dan seakan menjadi tradisi yang akan terus dikenang dimanapun kami berada. Ketika masyarakat Muting mendengar suara takbiran di Masjid maka mereka sudah tahu bahwa besok akan Lebaran. Maka ke esokan paginya mereka akan berbondong bondong dengan memakai pakaian rapi bertamu dan saling menyalami selamat lebaran. Istilah di Merauke ini adalah : “pegang tangan”. Ini adalah tradisi sejak lama, anak anak kecil akan datang dan berkata : “Tanta atau om kita mau pegang tangan “ setelah itu tamu tamu akan duduk selayaknya orang bertamu dan mencicipi hidangan apapun yang disuguhkan pemilik rumah. Terkadang sampai dua hari berturut turut tamu yang datang mengalir tak putus putus, terkadang juga sampai penuh sesak seperti sedang acara pernikahan sampai orang harus mengantri hingga kejalan hanya untuk bersalaman. Sudah menjadi tradisi memang lebaran menjadi pesta besar besaran yang dirayakan bersama sama dikampung ini tanpa mengenal kata beda. Perlu diketahui juga bahwa di Muting tak ada tradisi memberikan uang atau amplop kepada anak anak yang datang seperti yang terjadi dikota kota besar, jadi kedatangan anak anak tersebut adalah sebagai bukti ketulusan mereka bukan karena dorongan ingin diberi uang dll. Bahkan Bapak Pastor pun akan datang pula bertamu di hari raya umat Islam ini.

Baca Juga:  Tips Membangun Bisnis dari Nol

Inilah kemudian yang membuat Ibu saya tidak pernah merayakan Lebaran dimanapun bahkan beberapa tahun lalu ketika sedang pulang ke kampung halamannya di Kendari, ibu saya ditahan oleh saudaranya disana untuk berlebaran dikampungnya, namun ibu saya menolak dan mengatakan bahwa kalau dia tak ada di Muting maka lebarannya tidak akan seru. Sebab para tamunya sudah menunggunya. Sudah berpuluh puluh tahun lebaran dirayakan selalu bersama masyarkat Muting tanpa putus. Saudara ibu saya heran sebab kenapa tamunya banyak sedangkan masyarakat di Muting kan mayoritas bukan Muslim ? Itulah kelebihan kami di Muting sebab semuanya melakukan itu bukan karena dasar agama tetapi karena dasar kebersamaan dan persaudaraan. Orang di Muting memang menganggap orang tua saya sudah seperti orang tua mereka sendiri, semua memanggilnya “Tete dan Nene” setiap ada isu yang tak nyaman dikampung ini maka masyarakat akan berupaya melindungi mereka yang dianggap sebagai orang tua mereka juga. Ibu saya sendiri pernah mendapat teguran dari salah seorang kerabatnya yang fanatik didaerah lain tentang sikap toleransi ini, namun ibu saya hanya menjawab : "biarlah jika seandainya itu dosa, maka saya yang akan menanggungnya sendiri tetapi saya yakin jika Tuhan itu Maha Tahu bahwa semua ini adalah semata mata saya lakukan sebagai hubungan baik antar sesama manusia didunia ini kecuali untuk urusan ibadah sebab ibadah adalah urusan manusia langsung dengan Tuhannya"

Mengapa ini bisa terjadi ? menurut analisa saya itulah saat dimana sebuah perbedaan menjadi sebuah keindahan. Mengapa umat Islam tertarik berpartisipasi dan ingin mengikuti kegiatan dan perayaan Natal, sebab ada sesuatu yang ingin disaksikan sebagai sebuah keindahan baru yang beragam. Begitupula sebaliknya umat Kristiani tertarik ingin menyaksikan serta merasakan kegiatan yang dilakukan umat Islam sebab mereka ingin melihat sesuatu yang beragam dan berbeda pula. Keberagaman dan perbedaan itulah yang menyatukan mereka sehingga keduanya seperti saling membutuhkan satu sama lain didalam kehidupan. Maka keberagaman itu memperkaya khazanah keindahan dalam kehidupan yang akan membuatnya makin berwarna. Hari raya umat apapun akan dirayakan bersama sama tanpa mengenal agama. bagi kami hari raya itu untuk semua, ibadah untuk pribadi masing masing.

Begitulah gambaran akan sebuah Ke-Bhinekaan yang real dalam kenangan saya. Sayang ketika semua itu kini mulai terkikis sedikit demi sedikit seiring dengan masuknya pola pola pemikiran yang berupaya menghasut dan mengadu domba antar umat beragama dimanapun berada. Semoga kearifan lokal yang terjadi dikampung kecil ini bisa menjadi sebuah cermin bagi setiap manusia di manapun dalam menjalankan kehidupannya selaku seseorang yang menganut agama yang dilandasi dengan kedamaian.

Agama tak perlu menjadi sebuah permasalahan jika masing masing penganutnya bisa saling harga menghargai didalam sebuah perbedaan yang indah….. 
dan saya sangat bersyukur pernah menjadi saksi dari semua keindahan tersebut di kampung kami….. 

SELAMAT NATAL 2013 DAN TAHUN BARU 2014. UNTUK SEMUA SAUDARA SAUDARAKU UMAT KRISTIANI DI PAPUA DAN DIMANA SAJA BERADA. “SEMOGA DAMAI SELALU DI HATI SEMUA” (*Penulis adalah Sutradara film asal Merauke yang domisili di Jakarta)

 

 

Berikan Komentar Anda